Lifestyle Yang Mengundang Kontroversial

seragam siswi salah

Saat ini memang zamannya modern, zaman dimana kemajuan dari berbagai bidang. Fashion,trend mode pakaian anak muda, pergaulan juga sisi cara pandang, dan lain-lainnya. Namun dari kesemuanya yang paling mencolok ada trend mode pakaian dan pergaulan, dan ujung-ujungnya juga ngambung kepada cara pandangnya.
Kita perhatikan, mode pakaian yang orang sekarang kenakan, ada yang aneh, ada yang lucu juga ada yang terlalu vulgar untuk dipakai ditambah dengan perilaku yang mereka tunjukkan disesuaikan dengan mode pakaian apa yang kenakan.  Salah satunya adalah pemakaian rok pendek atau biasa disebut rok mini. Rok mini ini menjadi trend yang cepat berkembang di kalangan remaja putri khususnya di Indonesia. Ditambah dengan lagi tingginya demam artis Korea yang sangat mudah diterima remaja putri Indonesia. Para artis Korea begitu menginspirasi style para remaja putri apalagi para ABG, anak yang baru tumbuh dimana pada saat itu mereka jadikan sebagai ajang mencari jati diri yang ingin mereka tunjukkan kepada temannya, sahabatnya atau orang terdekatnya agar mendapatkan kepuasan dan rasa bangga tersendiri.

Keinginan mereka yang sangat besar tak dapat dibendung ketika suguhan media, baik media catak maupun media elektronik yang gencar menyerang di semua media-media Indonesia. Akan menjadi baik jika pengaruh dari luar itu bersifat positif, namun malah akan merusak jika suguhan media itu bersifat negatif buat generasi kita. Ini dibuktikan sekarang dengan masuknya pengaruh dari luar yang membawa negatif banyak merusak cara pandang anak-anak muda Indonesia.

seragam salah
Rok mini, bagi sebagaian dinegara lain adalah sah-sah saja dikenakan, karena di luar negeri ada yang menganut faham kebebasan. Contohnya Jepang, Amerika dan negara-negara lainnya. Di Jepang penggunaan rok mini tidak ada larangan, bahkan sekolah-sekolah disana siswi-siswinya bebas memakai rok mini karena di Jepang berfaham komunis, agama ditinggalkan. Makanya jangan salah tingkat pelecehan seksualnya juga tinggi.

Kembali kepada anak-anak muda di Indonesia, yang notabene memiliki adat ketimuran, yang mayoritas beragama Islam, yang meskipun Indonesia bukan negara Islam, namun meniru adat negara luar, negara bebas – hancurlah moral generasi muda Indonesia – karena bukan porsinya. Harusnya pemerintah memberi perhatian kepada para media, mem-filter tayangan yang khusus di import dari luar negeri apalagi dari negara penganut faham kebebasan. Para orang tua juga peran Guru di sekolah.

Kita lihat, bahkan di sebuah sekolah lanjutan (SMP/SMA), rok mini bebas dikenakan oleh siswinya. Pertanyaannya adalah apakah tidak ada perhatian dari orang tuanya dengan penampilan anak gadisnya itu? Lalu dimana peran GURU BP? Dan apakah sekolah membiarkan anak didiknya berpakaian seronok seperti itu? Bukankah para guru-guru sering berkata kepada murid-muridnya untuk selalu waspada akan kasus-kasus kriminal yang terjadi saat kini?

Sudah tidak aneh lagi dengan pemandangan anak-anak sekolah di kota-kota, baik kota besar maupun besar, penomena  rok mini ini selalu terlihat. Inikan aneh, mereka mencari ilmu kok, bukan belajar pamer-pamer tubuh. Dan lebih aneh lagi dengan guru-gurunya yang membiarkan mereka. Apakah tidak lebih baik sekolah-sekolah itu membuat sebuah peraturan kepada anak didiknya supaya tidak mengenakan seragam sekolah yang memakai rok pendek.

Mengerikan deh, perilaku mereka meniru anak-anak sekolah di luar negeri. Rok nya pendek, 10 cm di atas lutut, malah ada yang lebih, 15 cm di atas lutut. Peran guru pada kemana???

gadis jepang
Makanya jangan salah kalau kasus pelecehan seksual, atau hilang kegadisannya oleh pacarnya sendiri makin meningkat. Tercatat di sebuah kota dimana hanya 5% bahkan 2% siswi yang masih perawan, yang lainnya sudah tidak perawan lagi, pernah melakukkan hubungan seksual, ada yang pernah aborsi dan malah ada yang menjadi pelacur. Ini sangat mengerikan. Harusnya peran guru ditekankan juga disisi buakn sekedar memberi ilmu pelajaran tapi juga pelajaran bagaimana menjadi manusia yang baik, baik itu moralnya juga perilakuknya.

Ini dampak buruk dari pengaruh buruk yang di adopsi dari luar negeri. Peran orang tua dan guru disekolah sangat penting untuk mencegah ini terjadi lebih parah lagi. Juga dimohon kepada sekolah-sekolah agar membuat peraturan untuk siswi-siswinya supaya berpakaian seragam sopan dan melarang mengenakan lagi rok pendek atau rok mini ini.

siswi jepang vs indonesia
Sebenarnya fenomena rok pendek atau rok mini ini tidak saja sedang menyerang sekolah-sekolah, tapi fenomena ini sudah lebih dulu menjangkit para karyawan yang bekerja di kantor-kantor perusahaan tertentu yang mengharuskan pegawai wanitanya mengenakan rok atau pekerja di dunia marketing, seperti penempatan pelayan-pelayan perempuan atau SPG-SPG di pasar-pasar swalayan dan Mall-Mall di sekitar kita. Kita sering melihat kan, para SPG-SPG di Mall-Mall atau pasar swalayan di kota kita penampilannya, Waduh aduhai deh,, mungkin itu tuntutan menejer untuk menarik konsumen, tapi apakah tidak ada cara yang lain?

Dari situlah mari kita cegah mulai dari sekolah-sekolah, terutama guru BP-nya mungkin, ya, supaya lebih memperhatikan perilaku dan pembentukan moral anak didiknya. Penting ini dilakukan oleh para kepala sekolah di manapun.

Demikianlah coretan ini saya buat, mudah-mudahan bisa bermanfaat dan mohon maaf bila ada kata-kata dan kalimat yang tidak berkenan. Sekali lagi mohon di maafkan, maklum saya baru belajar coret-coretan seperti ini. Terima kasih.

Baca juga :

Posted on 4 Juni 2013, in LifeStyle and tagged , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Mohon MAAF komentar yang mengandung link afiliasi, kalimat promosi, akan dihapus. Terima kasih

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: